Posted by: abuusamah88 | October 1, 2007

Buka Puasa Bareng Keluarga Ibu Kost

Assalamu’alaykum

Yogyakarta, 18 Ramadhan 1428

Fuih Hari yang cukup melelahkan, namun semua yang gw rencanakan hari ini batal! knapa? Gara2 si Hiro yg tiba2 dateng ke kost gw n ngajak gw nginep katanya si mau ke pantai tapi g jadi n malah maen ps dari subuh sampe jam 10 an…..

Biasa Seno yg g mau dikalahin sama Hiro terus2an nantang n ap mau dikata mang dia selalu kalah n kemudian giliran Andika yang sedari abis sahur tidur sesumbar nantang Seno, namun apa dinyana Andika memang sedikit besar mulut n hasilnya doi kalah trus,,, n gw apa yang gw lakukan?????

Ya gw punya juga kerjaan, antara ngisengin mereka, baca Conan-nya Hiro, tidur or just thinking about buka puasa bareng yg terancam batal!

gara2 manajemen yg buruk dari tmen2 gw itulah walhasil semua rencana batal, ke pantai g jadi, mau ke Kaliadem dah kesiangan jadinya rencana semalem mentah semua…

n yang terburuk, rencana gw bwat nyuci baju sendiri batal n gw terpaksa ke laundry lagi n lagi bwat nganterin baju yang dah sampe lebih dari 4 kg (gila, mbak2nya aj sampe apal ma gw krn cucian yg seabrek) , bayangin aj lemari gw hampir kosong melompong!

Rencana gw bwat dateng ta’lim juga batal n batal juga rencana gw bwat ngajuin proposal bwat mbenahin PAKIS, walaupun gw orang luar namun mudah2an usulan gw itu bisa membawa perkembangan positif bagi da’wah yang belakangan terasa lesu….

Jadilah proposal yg dah gw kerjain seminggu lebih batal gw ajuin,,,, dah gitu kemaren sore gw dah g dateng musyawarah PAKIS n buka puasa bareng, padahal jujur gw pengen banget dateng n ketemu Ikhwan2 yg dah lama bgt g ktemu, sejak dauroh Syaikh berakhir Agustus lalu. Namun apa daya gw g bisa dateng……

Namun ada hal yang menyenangkan gw hari ini, setelah tidur sangat nyenyak, karena emang gw kurang tidur, gw bangun dengan segar di sore hari n setelah mandi datang saat yg gw tunggu, dah jam 5 bentar lagi buka hahahaha

Tapi tunggu dulu sebentar, celaka! duit gw tinggal 18 ribu, klo gw jajan, gw terancam g bisa sahur besok……….

Namun Allah Azza Wa Jalla akan memberikan rezeki dari sumber yg g di duga2

Tiba2 tmen sebelah kost gw ngetok pintu kamar gw n ngajak buka bareng, katanya dah di tunggu ma Bu kost n Keluarga besarnya……

Alhamdulillah, jujur gw seneng banget, akhirnya g jadi gw kelaparan. Jadilah gw sore itu buka puasa bareng keluarga Bu Bambang n tmen2 satu kost gw

Saat itu gw ngerasa kangen banget ma keluarga gw di Jakarta, jadi deh sedih

Satu hal yang gw rasa sangat berharga n dimiliki oleh keluarga kecil itu adalah nilai kekeluargaan yang tampak sangat dipegang teguh, keluarga besar bu Bambang sangat ramah n akrab, suasana yang sangat akrab mengalir sangat natural, gelak tawa terkadang terdengar renyah, walau sebagian keluarga yg datang sudah lumayan tua, termasuk sang mbah yang usianya kira2 lebih dari 70 tahun…..

Inilah yang aku cari, yg sudah lama hilang dari keluargaku….

Aku ingin seperti dulu lagi, keluarga besarku berkumpul, bersenda gurau dengan para sepupu apalagi di bulan Ramadhan ini, dulu keluarga besar Ibuku setiap malam ‘Ied akan berkumpul bersama, namun sekarang jangankan malam ‘Ied, pada hari ‘Iedul Fitr nya aj belum tentu ngumpul semua n suasananya sekarang agak kaku, sepupu2ku sudah bertambah tua n terkesan jaim hanya beberapa orang yang masih seperti dulu, sering berbuat konyol n bercanda, sisanya tampak sangat membosankan…..

Apalagi setelah kematian salah satu Pakde ku dengan segala intrik di balik kisah sebelum kematiannya n 2 sepupuku n Ibunya yang sekarang entah dimana, karena takut ancaman pembunuhan (yang sebenernya g pernah terwujud n hanya bohong besar) dari madunya. Semua terasa begitu kaku, bahkan Ibuku n Pakdeku yg tertua tidak pernah lagi saling tegur…..

Dari keluarga Ibu Bambang inilah gw belajar menghargai apa yang gw punya saat ini, berupa keluarga yang masih lengkap, Keluarga kecil Bu Bambang telah ditinggal oleh sang kepala keluarga untuk selama-lamanya……

Ketika usai sholat Maghrib n pulang ke kost n kemudian makan bareng ada kejadian yg sangat mengharukan, ketika gw n ke 3 temen kost gw masuk ke ruang tamu bu Bambang untuk mengambil nasi dengan menu rawon (yang wanginya sangat menggoda selera), tempe, telor asin, lalapan, n kerupuk. Ibu Bambang dengan antusias menunjukkan beberapa foto keluarga yg tergantung di dinding ruang tamunya, satu foto di sebelah kanan menunjukkan seluruh keluarga besar bu Bambang di kampung halamannya beberapa tahun yang lalu, di sebelahnya ada foto Bu Bambang sekeluarga dengan pakaian adat Jawa dan kemudian di atasnya ada foto anak tertuanya yang telah menikah n tinggal di lain kota, Bu Bambang berkata dengan suara yang agak bergetar, seperti menahan keharuan, “Ini foto keluarga satu2nya dengan bapak” Mungkin hanya selembar foto itulah yang bisa mendokumentasikan kisah keluarga kecil ini selama puluhan tahun,,,,,

Bu Bambang lalu beralih ke dinding sebelah kiri, tempat 2 foto hitam putih kecil tergantung. Foto sepasang muda-mudi dengan pakaian Jawa tradisional untuk menari, Bu Bambang dengan antusias menjelaskan tentang foto ini, “Ini aku n bapak dulu, sewaktu muda”. dua foto yang mendokumentasikan masa muda Bu Bambang dengan suaminya, ketika ia masih muda dengan rambut panjangnya, ketika ia masih bersama sang suami, ketika ia masih lincah menarikan tarian Jawa dengan lembut namun bertenaga…………..

Ada suasana yang sedikit mengharukan saat itu, yang gw g bisa jelaskan dengan kata2……

Ya Allah terima kasih atas segala anugrah yang telah engkau berikan padaku……..

Wassalamu’alaykum


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: